Saturday, July 11, 2009

Berguru kepalang ajar...

CERITA 1:
"Awak semua ni tak hargai langsung! Saya tak sihat pun datang mengajar, sayangkan anak murid saya. Tapi, awak boleh tidur!!??"

Saya tergamam. Ustaz tak pernah segarang itu. Dapat saya lihat dia seakan menahan-nahan amarahnya yang tersimpan. Saya mula sebak. Saya bukan boleh lalui situasi macam ni. Tangan saya mula sejuk. Saya cuba tahan degupan jantung ini agar tidak terlalu pantas. Nanti pecah air mata saya jika tidak dikawal. Mata ini hanya mampu mengekori gerak langkah ustaz yang sudah keluar dari kelas.

Mata ini saya halakan ke belakang. Ke arah pelajar lelaki. Saya tahu, ada yang tidur. Dan saya sememangnya nampak siapa yang terlelap tadi. Hairan... Macam mana dengan keasyikan cerita ustaz yang menceritakan kisah orang Arab yang tak kurang hebatnya menghiburkan diri mampu membuai mereka??? Saya benar-benar geram! Dan saya memang sangat sakit hati memikirkan perbuatan mereka. Bagi saya, keberkatan ilmu seorang guru itu adalah segalanya. Tak guna menjadi seorang insan yang bijak kalau tak mampu menghayati apa erti pengorbanan insan yang memberi ilmu....

Natijahnya, saya dan beberapa orang rakan yang lain ke bilik guru memujuk Ustaz. Ustaz hanya tersenyum menyambut kami. Yela, bukan kami yang buat salah. Lepas memujuk ustaz dengan kata-kata maaf bercampur bunga-bunga berserta daun-daunnya sekali, kami pulang ke kelas dengan hati yang lega.

"Awak semua masuk lah kelas dulu. Esok saya masuk."

Kata-kata ustaz itu umpama membuang batu yang amat berat daripada dada ini. Alhamdulillah sangat... Keesokannya, ustaz masuk ke kelas seperti biasa. Dan kini, ustaz telah selamat bersemadi menemui Pencipta nya. Dia pergi seperti yang sering diimpikannya Pulang dari mengerjakan Umrah di bulan Ramadhan. Tak dapat nak digambarkan perasaan ini tatkala rakan-rakan saya yang menyaksikan jenazahnya bercerita tentang wajahnya yang dihiasi dengan senyuman. Moga Allah tempatkan ustaz di kalangan mereka yang beriman. Ameeen.. Al-Fatihah buat arwah Ustaz Mat Hassan yang banyak berjasa...

**********

CERITA 2:
"Kalau kita tengok balik, Tun Hussein Onn merajuk 2 kali dengan UMNO..."

Asyik saya mendengar cerita Cg Rokiah. Waktu itu, cuti pertengahan tahun Tingkatan 4. Saya beria mahu mengikuti kelas tambahan di sekolah yang pernah berjasa kepada saya. SMK Dato' Ismail. Terlalu rindu rasanya untuk menatap wajah-wajah insan yang berusaha keras memastikan kami berjaya. Cg Rokiah adalah cikgu yang sama untuk matapelajaran Sejarah tika saya berhempas pulas memerah usaha untuk berperang di medan PMR.

"Macam ni jela saya mengajar, Sakini. Tak de lah sehebat cikgu-cikgu kat sekolah sains tu."

Nada suara Cg Rokiah yang cukup merendah diri itu cukup memilukan hati saya.

"Tak de lah, cikgu. Taka ada bezanya cikgu. Sama macam kat sini jugak."

Hati saya bagai dihiris-hiris rasanya. Saat itu, ingin saya pulang saja ke sekolah lama itu. Jika difikir-fikirkan kembali, guru-guru di sekolah lama lah yang berusaha keras membanting keringat agar anak-anak didiknya mampu berdiri megah di tempat yang lebih tinggi. Sememangnya setiap tahun terlalu ramai pelajar SMKDI ini yang mampu ke SBP dan MRSM. Semuanya takkan mampu dicapai jika seorang insan bergelar guru itu hanya berdiam diri memeluk tubuh dan bergoyang kaki di dalam bilik guru. Kelas tambahan waktu petang, hari minggu, kelas malam.... Banyak masa hanya dikorbankan buat anak didiknya.

Saat saya menerima surat tawaran untuk ke SM Sains K.Trganu (SESTER), masih segar di ingatan ini kata-kata guru kaunseling sekolah saya, Cg Yasmin.

"Sebagai seorang cikgu, saya berat hati nak lepaskan awak. Tapi, sebagai seorang ayah, pastinya saya nakkan yang terbaik untuk anak saya. Pergilah, Sakini. Jangan lepaskan peluang ni."

Berat hati saya untuk tinggalkan semua kenangan di sana. 3 tahun saya diasuh dan dicorakkan untuk menjadi insan yang berilmu, beramal dan berbudi. Sekolah itulah yang mula mencorakkan saya sebagai seorang pembahas. Jika tidak, masakan saya mampu meneruskan perjuangan itu di SESTER. Terlalu banyak kenangan di sana. Hingga hari ini, andai berkesempatan saya pasti akan jejakkan kaki ke sana.
Berburu ke padang dasar
Dapat rusa belang kaki
Berguru kepalang ajar
Bagai bunga kembang tak jadi

Budimu guru takkan mampu kubalas hingga ke akhir hayat....


2 comments:

Anonymous said...

Pantun itu perlu diperbetul:

Berburu di padang datar,
dapat rusa berbelang kaki,
berguru kepalang ajar,
bagai bunga kembang tak jadi..

candlesky said...

Buat Anonymous:
~terima kasih=) patutlah rasa mcm xkena je bila baca pantun sy tu..huuuu.. maceh2=)