Wednesday, July 29, 2009

Mampukah sekuat dulu?? (akhir)

Sambungan MSD 1, MSD 2 dan MSD 3

"Cg Saiful Bahri dah balik!! Jom pegi pejabat!!" Jeritan Izani mematikan perbualan kami.

Hati mula gundah gelisah. Jantung semakin berdegup kencang. Langkah ini saya teruskan menuju ke pejabat sekolah. Bangunan baru yang menjadi arah tujuan kami. Semua mulut terkunci. Tiada apa yang mampu diucapkan waktu itu melainkan doa setulus hati padaNya.

'Berapalah yang aku dapat ni...'

Lantas saya terkenangkan raut wajah ma yang setia menemani saya saban hari.

'Aku tak sanggup melukai hatinya, Ya Allah..'

"Ada 4 orang dapat 9A!!!" Teriak satu suara. Entah siapa yang di hadapan tidak saya cam lagi suaranya.

Saya bersandar di balkoni. Sungguh!! Saya terlalu gementar...

'Aku terlalu ingin untuk menjadi salah seorang daripada mereka, Ya Allah..'


Sekilas saya toleh ke tepi, Cg Saiful datang menghampiri saya.

"Tahniah, Sakini."

"Saya dapat berapa, Cg?"

Hati saya mula berdegup dengan lebih kencang. Hampir pecah dada ini.

"9.."

"Cikgu, saya tak percaya.."

"Ya Allah, awak ni... Saya yang pergi PPD tadi. Saya yang tengok sendiri. Kalau awak tak percaya jugak, nanti awak tengok lepas ni."

Saya hanya memerhatikan barisan panjang yang sedang mengambil slip peperiksaan daripada Cg Rokiah... Terasa dunia ini berputar-putar.

"Betul ke ni, cikgu?"

"Betul.. Awak percaya la. Takkan saya nak tipu pulak. Hmmm... Ayah awak kerja apa, Sakini?"

Saya kelu seketika. Gagal mentafsir apa sebenarnya tujuan Cikgu Saiful bertanyakan soalan itu.

"Ayah saya dah lama tak ada. Mak saya berniaga kecik-kecik, cikgu."

"Nanti balik awak kirim salam dekat mak awak ye."

Saya hanya mengangguk. Kolam air mata saya sudah mula bertakung. Menunggu masa untuk pecah. Akhirnya.. Tapp... Menitis juga ia. Cepat-cepat saya sapu.

"Siapa lagi cikgu yang dapat 9A?"

"Asmalina, Zainizam dan Nabil. Alhamdulillah, tahun ni pecah jugak rekod 9A. Tanhiah!"

Saya melihat senyuman kepuasan di wajah Cikgu Saiful.

Dalam kehangatan suasana itu, ramai yang mengukirkan senyuman. Mungkin berpuas hati dengan jerih perih usaha yang dikerah selama ini. Alhamdulillah, saya turut menumpang kegembiraan mereka. Tiada guna jika saya seorang yang bergembira.

Ckin dapat 8A, Angah dapat 7A. Pikah dapat 5A. Alhamdulillah, semuanya cemerlang=)


'Terlalu malu diri ini padaMu, Ya Allah. Pengasihnya diriMu atas semua kurniaan ini..'


Pulang ke rumah, Maksu setia menunggu bersama Muiz yang masih baby.

"Pak Muda telefon tadi. Maksu cakap adik tak balik lagi."

"Oh, yeke? Nanti adik telefon balik."

Raut wajah Maksu menampakkan yang dia telah lama ternanti-nantikan kata-kata daripada saya.

"Macam mana?"

Saya menghulurkan slip keputusan dengan wajah yang masam kepada Maksu. Gimik la katakan.. Heeee.

"La... Semua A ni. Alhamdulillah. Tahniah dik. Pergi telefon Pak Muda dengan Ma cepat."

Tangisan ma dapat saya dengar di gagang telefon.

"Alhamdulillah dik. Ma mintak maaf.."

Saya terkejut. Saya yang sepatutnya mengucapkan kata-kata itu buat insan yang banyak berkorban buat diri ini.

"Ma tak banyak masa nak selalu duduk dengan adik..."

Sedu-sedan ma amat memilukan hati saya.

'Jangan begitu, ibu. Terlalu banyak pengorbanan dirimu untuk diri ini.'

Air mata saya menitis buat kesekian kalinya.

"Ma jangan cakap macam tu. Ma tak ada buat salah apa-apa pun. Adik yang patut mintak maaf dekat ma. Ma kirim salam dekat akak ye..."

Tangisan akak juga dapat saya dengari. Mungkin sebak mendengar perbualan kami. Alhamdulillah, akak semakin pulih.

"Sehari dua lagi, InsyaAllah Ma balik.Makteh, Abang Aziz, semua yang kat sini kirim salam tahniah kat adik."

Wajah ceria saya semakin bersinar. Terlalu rindu diri ini pada mereka. Pada saat insan lain mampu memeluk insan yang mereka sayangi dalam waktu yang amat bermakna ini, saya hanya mampu mengucapkannya di gagang telefon.

Usai mendail nombor Pak Muda dan bercakap dengannya, saya bertanyakan keputusan Abang Ngah.

"Dia tak balik lagi. Tapi dia dah telefon tadi. Alhmadulillah, dapat straight A's. Awak??"

Pak Muda memang suka membahasakan 'awak' pada saya=) Alhamdulillah, Abang Ngah dapat 8A. Tidak seperti saya yang mengambil Bahasa Arab, Abang Ngah yang berada di SMACH @ SM Sains Machang sejak Tingkatan 1 adalah insan yang menjadi sumber kekuatan untuk saya terus menandingi kehebatannya... Terima kasih, Abang Ngah!

"Dapat 9.."

"Alhamdulillah... Awak memang biso."


******************

Saya sering mengingati kenangan ini. Kenangan yang kadangkala membuatkan saya malu pada diri sendiri. Ada ketikanya saya tidak sekuat dulu dalam membuktikan kesungguhan nekad saya. Dan saya paling malu padaNya... Pencipta yang Maha Pengasih. Sungguh, saya teramat malu dengan KASIH SAYANG-Nya.. Terima kasih yang tidak terhingga padaMu, Ya Rabbi..

Moga kisah ini mampu menguatkan semangat yang lemah, memperteguh nekad yang semakin goyah dan menyedarkan jiwa yang semakin alpa... Bahawa kasih-sayang Allah itu tiada taranya. Dan pengorbanan insan yang membesarkan kita itu tiada golok-gantinya.

Terima kasih Ma... Yang tak pernah mengeluh dengan susah payah membesarkan diri ini..
Terima kasih, Ayah... Yang semangatmu sentiasa menemani diri untuk membunuh kelemahan..

Buat semua ibu ayah di dunia ini... Kalian amat tabah!!!


P/s: Biso = perkataan Kelantan yang bermaksud hebat=)

2 comments:

wa said...

kiniey...
kite bace sampai bunyi
tap tap tap
sedih sangat....
nasib baek x banjir je huhu

candlesky said...

buat Wa:
~ala wa...kl x,kini boleh mandi banjir..huuuu